Dec 29, 2012

Trilogi Cinta 2: Kurang sambutan?

Aku pun tak tahu kenapa Trilogi Cinta 2 ni dikatakan kurang dapat sambutan berbanding cerita sebelum ni, Trilogi Cinta. Rosyam Nor pernah cakap, kalau Trilogi Cinta 2 tak berjaya, salahkan pelakon dan jangan salahkan skrip. Macam tu lah bunyinya. Tapi statement ni buat aku tertanya-tanya. Setahu aku barisan pelakon hebat-hebat. Menjadi. Skrip pun hebat. Apa sebabnya?

Sebagai peminat drama bersiri ni, aku rasa aku tahu apa sebabnya. Memang skrip hebat tapi jalan cerita Trilogi Cinta 2 ni tak kena dengan selera orang tua. Orang muda remaja macam kita ni memang la suka cerita macam ni. Tapi pernah tak terfikir orang berumur 40-an atau 50-an suka tak cerita macam ni? Ternyata kurang disukai. Kenapa? Pada pengamatan aku pasal si Shah yang sukakan isteri orang. Memang lah dia tak tahu yang Norjinah dah kahwin, tapi jalan cerita macam ni buatkan orang tua tak selesa. Aku pun tak sure sangat tapi ni lah pendapat aku sebagai peminat drama ni.

Lagipun Trilogi Cinta 2 ni bukan adaptasi novel. Tapi novel yang diadaptasi daripada drama TV. Tak berapa best sangat macam ni sebab biasa kita dengar drama atau filem yang diadaptasi daripada novel kan? Ini lah yang buatkan kita excited, tertanya-tanya macam mana watak-watak dalam novel dilakonkan.

Satu lagi mungkin sebab sekarang ni kan musim cerita adaptasi daripada novel. Banyak sangat sekarang. Dah jadi trend. Secara tak langsung menenggelamkan drama Trilogi Cinta 2 ni. Terus terang aku cakap disebabkan aku ada kat u, tak boleh lah nak tengok TV. TV takde kat bilik TV. Kat kafe je yang ada. Tu pun student biasanya tengok bola. Aku tengok online je. Terima kasih kepada Mr. Kaze Razak. Aku tengok kat sini: Trilogi Cinta 2, Slot Arca TV1.

Tapi seriously aku seronok baca novel Yang Indah Hanya Mimpi. Memang best. Rasa nak baca semula tapi novel tu ada kat rumah.

p/s: kadang-kadang bosan jugak tengok part Norjinah dengan Shah. Aku skip dan tengok part Mak Nab kat kampung. Part ni je lah yang aku rasa menarik berbanding part lain.

Dec 28, 2012

Aku dah beli buku Diary of a Wimpy Kid.

Final exam tinggal seminggu lagi. Duk pening pikir pasal nak study apa. Setakat ni cuaca kat sini ok. Hujan masih lagi turun tapi tak sekerap dulu. Tension jugak time tu. Time jemur pakaian ok lagi, panas. Tapi tiba-tiba hujan turun. Terpaksa angkat baju. Kalau malas, biar basah je la. Basuh semula.

Hari rabu aku datang Pekan ni nasib baik cuaca ok lagi walaupun hujan turun. Dengar citer lepas aku lalu kat Kemaman time tu banjir. Nasib baik aku sempat lepas sebelum air naik. Waktu aku duk kat rumah takut jugak bila tengok berita yang Kuantan banjir. First time ke banjir? Tak tau pulak aku sebab setakat aku ada kat sini nak masuk 3 tahun, tak pernah pulak dengar Kuantan banjir.

Apa-apa pun sepanjang aku duk kat rumah hampir seminggu, kerja yang aku buat: baca buku. Bukan buku rujukan. Memang tak bawak balik. Aku baca buku Diary of a Wimpy Kid yang aku beli kat Popular. Lepas berulang-ulang kalu aku tengok filem, akhirnya dapat jugak aku baca buku. Ada tujuh siri. Aku beli ketuju-tujuh buku. Untuk saper-saper yang minat citer ni memang tak rugi kalau baca buku ni.

Buku satu hingga enam. Satu set aku beli.
Ni buku terbaru. Terbit bulan November hari tu.
Antara kandungan dalam buku ketujuh.
p/s: aku tak study lagi untuk final exam ni. Huwaaa...